Menjadi seorang anak jenius tidaklah menjamin kesuksesan dalam karier dan kehidupan mandiri saat dewasa, seperti yang diilustrasikan oleh kisah Zhang Xinyang. Zhang pernah menjadi mahasiswa PhD pada usia 16 tahun, namun kini ia tengah menghadapi kontroversi dan kritik dari netizen di China. Alasannya adalah ia meminta orang tuanya, yang berasal dari Provinsi Liaoning, untuk membelikan flat senilai 2 juta yuan atau sekitar Rp 4,3 miliar di Beijing.

Zhang mengancam akan melepaskan gelar master dan menolak tawaran gelar PhD jika tidak memenuhi permintaannya. Akhirnya, orang tua Zhang menyewa flat di Beijing dan berbohong bahwa mereka telah membelinya.

Baca Juga : Peringkat Universitas Di Indonesia 2024 – Versi Webometrics Edisi Januari/Maret 2024 

Zhang kini berpendapat bahwa memiliki flat, pekerjaan, dan status resmi sebagai penduduk Beijing adalah tanda keberhasilan. Ia menyatakan kepada orang tuanya bahwa mereka harus berusaha keras untuk memenuhi keinginannya karena dia ingin tinggal di Beijing lebih dari siapa pun.

baca Juga : Peringkat 10 Kampus Terbaik Versi UNS Jawametrik: Unesa Raih Posisi Kedua

Perjalanan Zhang dimulai saat ia masuk universitas pada usia 10 tahun dan menyelesaikan gelar magister pada usia 13 tahun. Pada tahun 2011, pada usia 16 tahun, ia memulai studi PhD di bidang Matematika Terapan di Beihang University, sebuah universitas bergengsi di Beijing. Zhang menyelesaikan gelar doktoralnya pada tahun 2019 dan mengajar di wilayah Ningxia Hui sebelum mengundurkan diri dua tahun kemudian.

Namun, pandangan Zhang tentang kesuksesan telah berubah drastis sejak itu. Saat ini, ia tidak memiliki pekerjaan penuh waktu, hanya memiliki beberapa ribu yuan di rekeningnya, bekerja sebagai freelancer, dan bergantung secara finansial pada orang tuanya.

Zhang mengklaim bahwa orang tuanya berhutang padanya dan bahwa flat yang mereka sewa sekarang seharusnya telah dibelikan oleh mereka dengan harga yang jauh lebih tinggi.

Baca juga : Smart Farming: Revolusi Pertanian Cerdas di Lingkungan Universitas

Perubahan pandangan hidup Zhang dan ketergantungannya pada orang tua memicu perdebatan di media sosial China. Beberapa spekulasi mengenai alasannya mencakup obsesi orang tuanya dalam membesarkan seorang anak jenius dan kesulitan Zhang dalam melepaskan ketergantungannya pada mereka. Seorang dosen pascasarjana Zhang, Zhang Yuehui, berpendapat bahwa Zhang masih memiliki potensi untuk meraih prestasi besar jika dia mau.

Namun, kisah Zhang juga menggambarkan bahwa tidak semua anak jenius mampu mempertahankan kesuksesan mereka saat dewasa. Menurut ahli psikologi Ellen Winner, banyak anak jenius tidak dapat mengubah keterampilan mereka menjadi kejeniusan kreatif saat mereka dewasa. Terkadang, tekanan untuk menjadi seorang jenius saat masih anak-anak dapat menjadi beban yang berat. Sebaliknya, mendukung anak-anak untuk meraih potensinya tanpa memaksakan label jenius mungkin akan menghasilkan individu yang lebih bahagia dan sukses dalam arti yang lebih luas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Explore More

Pemecatan Kontroversial: Guru Honorer SD Inpres Kalo Desa Pai Dipecat karena Gelar D2

Pemecatan Kontroversial Guru Honorer SD Inpres Kalo Desa Pai Dipecat karena Gelar D2
January 21, 2024 0 Comments 7 tags

Seorang guru honorer di SD Inpres Kalo Desa Pai, Kecamatan Wera, Kabupaten Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB), yang bernama Verawati, telah dipecat karena hanya memiliki gelar diploma dua atau D2.

DPMD Bojonegoro dan Unesa Gelar Penguatan Kelembagaan Desa untuk Mahasiswa RPL

DPMD Bojonegoro dan Unesa Gelar Penguatan Kelembagaan Desa untuk Mahasiswa RPL
November 4, 2022 0 Comments 3 tags

Dikutip dari website Kabupaten Bojonegoro, Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (DPMD) Kabupaten Bojonegoro menggelar Kerjasama Penguatan Kelembagaan Desa dalam rangka percepatan pencapaian SDGs Desa di Kabupaten Bojonegoro. Kegiatan ini bekerjasama

Peringkat Universitas Di Indonesia 2024 – Versi Webometrics Edisi Januari/Maret 2024

Peringkat Universitas Di Indonesia 2024 – Versi Webometrics Edisi JanuariMaret 2024
March 8, 2024 0 Comments 5 tags

Dalam era globalisasi dan digitalisasi saat ini, pemeringkatan universitas menjadi salah satu tolok ukur penting dalam menilai kualitas dan reputasi perguruan tinggi. Pada bulan Januari/Maret 2024, Webometrics, sebuah lembaga pemeringkatan